Update Corona Indonesia : Tambah 1.687, Positif Jadi 127.083 Kasus

Jumlah kasus konfirmasi positif virus Corona COVID-19 pada Senin (10/8/2020) menjadi 127.083 kasus. Sebanyak 82.236 sembuh dan 5.765 meninggal. Demikian dikutip dari rilis yang diterima detikcom pada pukul 14.55 WIB.

Berikut detail perkembangan virus Corona di Indonesia hari ini:

1. Kasus positif bertambah 1.687 menjadi 127.083

2. Pasien sembuh bertambah 1.284 menjadi 82.236

3. Pasien meninggal bertambah 42 menjadi 5.765

Sebelumnya pada Minggu (9/8/2020) jumlah konfirmasi positif virus Corona COVID-19 tercatat 125.396 kasus dengan 80.952 pasien sembuh dan 5.723 meninggal.

Kasus-kasus ini datang dari berbagai latar belakang, mulai dari dokter hingga siswa sekolah.

Berdasarkan catatan terbaru dari Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI), hingga Selasa (4/4/2020) lalu, terdapat 74 dokter dari seluruh Indonesia yang dilaporkan meninggal akibat positif dan suspek Covid-19.

Selain bekerja dalam lingkungan berisiko tinggi tertular Covid-19, para dokter juga rentan mengalami stres dan kelelahan dengan terus bertambahnya jumlah pasien.

Padahal, tenaga kesehatan merupakan garda terdepan dalam menghadapi pandemi virus corona ini.

Masyarakat harus terus waspada

Menurut Epidemiolog dari Griffith University Australia, Dicky Budiman, kondisi ini menunjukkan masih tingginya kasus infeksi di tengah masyarakat.

“Masih terus adanya kasus kesakitan dan kematian pada tenaga medis merupakan wujud masih tingginya kasus infeksi di masyarakat, yang artinya masyarakat harus disiplin dalam melakukan upaya pencegahan,” kata Dicky kepada Kompas.com, Senin (10/8/2020).

Selain itu, Dicky menyebut bahwa mereka yang datang ke rumah sakit atau fasilitas kesehatan lainnya hanya sebagian kecil dari kasus infeksi yang terjadi.
“Karena pada umumnya, yang datang ke rumah sakit sudah dalam kondisi mengalami keluhan. Riset menemukan 1 dari 5 penderita Covid-19 yang datang ke rumah sakit”, jelasnya.,” ujar dia.

Artinya, ada 80 persen kasus infeksi yang belum terdeteksi ada di masyarakat.’

“Bila masyarakat tidak mengubah perilakunya, maka jumlah kasus Covid-19 berat hingga kritis ke rumah sakit akan semakin meningkat. Begitu pula dengan kematian,” kata Dicky.

Dihubungi secara terpisah, Dosen Public Health dari University of Derby Inggris, Dono Widiatmoko, juga mengimbau perlunya kewaspadaan masyarakat.

“Masyarakat tetap harus waspada. Bukan hanya di Indonesia, tetapi juga di dunia,” kata dia.

Dono menyebut bahwa kewaspadaan ini perlu dilakukan melihat angka kasus yang masih terus menunjukkan peningkatan.

Bahkan, jika kasus sudah menurun, bukan berarti kewaspadaan dapat diturunkan.

“Misalnya, di Inggris, meskipun jumlah kasus baru telah jauh menurun, tetap saja masih diterapkan kewaspadaan tinggi pada masyarakat. Apalagi di Indonesia, di mana kasusnya masih terus meningkat,” ujar Dono.

Catatan penanganan

Sementara, terkait dengan catanan penanganan yang perlu diperbaiki, Dicky mengaku melakukan pengamatan serius pada capaian Indonesia dalam kriteria global.

“Yang saya jadikan pedoman dan amati serius adalah capaian Indonesia dalam kriteria atau indikator epidemiologi yang juga jadi rujukan global. Misalnya,test positive rate” kata dia.

Menurut Dicky, TPR dari Indonesia masih berada di atas 10 persen selama hampir sebulan terakhir.

“Kondisi ini menjadi tanda bahaya. Capaian TPR ini masih jauh dari target yang ditetapkan WHO, yaitu kurang dari 5 persen,” ujar Dicky.

“Padahal, kriteria seperti pembukaan sekolah pun harus memenuhi kriteria TPR kurang dari 5 persen selama setidaknya 2 minggu,” lanjut dia.